Road to jepara

Report touring ada disini
alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:52 am

Image

Image

Image
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Re: Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:52 am

Image

Image
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Re: Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:53 am

Image

Image
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Re: Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:54 am

Image

Image
Bandrex
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:56 am

Image

Image
kotak sncak nya...
Agra = Angkutan Grandy
wkwkwkwkwk

Image
isi nya
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Re: Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:56 am

Image

Image
ini dia DD nya
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:57 am

Image
Ketum dan Jupe narsis

Image
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 4:59 am

Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

alonso
Posts: 386
Joined: Fri Jan 19, 2018 2:08 am

Re: Road to jepara

Post by alonso » Thu Jul 04, 2019 5:03 am

Tour Jepara…
Tour Jepara adalah acara Konsolidasi Bismania Indonesia yg Alhamdulillah akhirnya terpilihlah kepengurusan Baru dimana ada ketua Umum, Wakil Ketua, Sekretaris dan Wakil, Bendahara dan Wakil serta beberapa divisi di bawahnya.
Wacana touring kali ini berawal dari obrolan social media. Sudah tau ada wacana ini di Jepara jadi kami dari Medan Bisser mewakili Medan dan Sumatera meski tidak semua Sumatera kmrn minta izinnya, 4 orang lah berangkat dari Medan. Akan tetapi 1 orang, yakni om Suhardi Hasibuan saja yang namanya masih terdaftar di list keberangkatan, sementara yang 3 lagi masih belum ketahuan. Telpon om Merza sapa yang berangkat, ane bilang rekan2 yang lain. Gitu juga dengan om Arfi yg nanya sapa2 aja nama yg 3 lagi. Ane dan bang Suhardi bilang kalo yg berangkat itu antara lain Zaki, Sabda dan Raja. Padahal yang berangkat itu om Suhardi, ane, om Junior Putra, dan om Toink Lubis
Satu jelang keberangkatan, kami pun sering kumpul termasuk membahas gmna acara di sana. Dan banyak terdapat perubahan2 opsi, mulai dari yang mau sampai ke karoseri Adi Putro, atau sekedar coba jajal Sugeng Rahayu maupun Mira yang terkenal ngeblong. Tapi tak satu pun yag jadi. Armada pulang dari sana kmrn sdh dipesankan juga, tiket pesawat ke Jakarta sdh dibooking naik Citilink penerbangan jam 11.05 WIB, di Cengkarang Soetta 13.15 kalo tak silap.
27 Oktober 2017.
Start jam 6 pagi keluar dari rumah, karena harus ke Bika Ambon Zulaikha (Oleh-oleh khas Medan kebenaran pun ada pesanan dari tamu yg prnh ane bawa waktu mereka ke Medan dan untuk teman2 bismania yg lain selama di Jakarta nanti. Tapi ada sedikit yg buat rombongan telat ke Bandara, ga telat2 juga sih karena pesawat jam 11 brgkt, akhirnya kami brgkt jam 9 dari loket Barumun SM Raja. Pesan taxi online menuju Kuala Namu dpt yg Agya, mentok tok tok. Behahahahaha…yg di dalam berat berat semua. Hahahahhaahha….
09.45 tiba di Kuala Namu Airport. Ngopi2 sekalian sarapan karena ada yg blm sarapan, eh ketemu dengan toke Mandurana di Bandara. Kalo ada yg merah – merah udah bisa dipastikan itu kalo anak – anak bismania, kata Mandurana. Oia sebelumnya kita ngabarin om Mas Boy aka kuncennya GMS Lovers, krna kmrn waktu kunjungan kerja ke Medan katanya kalo ke Jakarta jgn sampe ga ngabarin. Hehehehe.
11.00
Sdh berada di dalam pesawat Citilink dan ini merupakan pengalaman kali pertama naik burung besi. Ingat nanti di Jakarta yg pertama kali dicecahkan kaki ya, jgn kepala kalo kepala jatuh namanya. :P
Setelah cek manifest penumpang aka Repass pesawat lepas landas terlambat kira2 15 menit. Pesawat full seats tanpa bangku tempel. Duduk di baris 29D, E, dan F sementara om Junior Putra di 28C atau di depan kami satu baris.

13.40
Landing di Bandara Soetta, Cengkareng. Sempat bingung mau naik apa, karena harus ke bogor dulu. Sempat nawarkan misahkan diri dari rombongan, om Suhardi, om Junior Putra aka Jupe dan om papa Toink ke Terminal Pulogebang atau kmna lah gitu, karena sdh janji jg dengan om Panca, sementara ane msh harus ke Bogor dulu buat antar bika Ambon yg jumlahnya 3 kotak besar. Pict menyusul. Hehehe.
Setelah sharing2 dengan teman2 alhasil tak jadi brgkt ke Bogor dan diputuskan kalo bika Ambon itu dikirim pake taxi online aja dan Alhamdulillah Mr. Bugi selaku pemesan Bikanya menyanggupi meski dalam hari gagal naik Damri MP aka Malam Pertama alias Morodadi Prima dabel glass. Mdh2an bisa ketemu di lain waktu Mr. Bugi.
14.45
Pesan taxi online menuju tempat om Mas Boy biasa mangkal, lupa nama daerahnya tapi futsal gitu baru lanjut otw ke Pulogebang biar bareng ma teman2 yang lain. Dan sampai tiba di Jakarta ini juga, ketua Panitia om Merza pun blm tau 3 peserta yg dari Medan sapa aja. Rombongan dari Jakarta atau Pulogebang nantinya akan naik Scania Bejeu yg tujuan Jepara, nah harapan kitorang naik yg Apanteh pace. Tapi karena satu dan lain hal tra jadi naik apanteh. Jadinya naik itu lagi, itu lagi. Behahahhah.
16.30 kurang lebih akhirnya berangkat lagi dari tempat om Mas Boy menuju ke Terminal Pulogebang, dan sempat ketemu dengan ALS 03 yg dari Bogor menuju Medan tapi no pict.
17.30 tiba di Pulogebang parkiran, dan di sana sdh ditunggu sama om Panca. Naik ke lantai paling atas tempat bus-bus berangkat ada Sinar Jaya DD, Skyliner, Lorena Double Deck Juga, GMS, Raya dan lain – lain yg ga sempat diabadikan satu per satu. Hanya beberapa saja. Dan akhirnya ketemu dengan rekan2 forbiscom yang lain termasuk Bang Doel alias BD alias Paitua, om Mimin 1, om Bestone, pace Riki Hadian, om dr. Edwin, om Troesky, om Jagads, Ketua Panitia sendiri kang Merza dan Pace pace lainnya.
19.00
Scania Bejeu pun akhirnya berangkat meski agak berat karena nak cuba naik Apanteh yg persis parkir di samping SHD nya. Ada 6 org penumpang umum kalo tak silap, sisanya anak bismania semua di dalam dan satu hal lagi, ongkos peserta ke Jepara kali itu ditanggung sama om Troesky aka Sutrisno. Big Thanks ke om Troesky. Berangkat duduk di baris ke 2 dari belakang, dan akhirnya disuruh ke depan jadi duduk di baris kedua dari belakang. Sementara om Jupe dan om Toink di depan sama Driver dan Co-Driver nya. Lama tak melintas di Lintas Pantura setelah terakhir 2013 silam naik ALS menuju Kopdarnas Malang.
21.00
Kurang lebih selama dua jam di atas Scania Bejeu Black Bus Community, tiba di rest area 102, Cipali. Bisa dikatakan telat masuk sini, karena biasanya bis – bis pantura bnyk yg istirahat di sini, tapi malam itu Cuma ada Laju Prima, tak lama menyusul Apanteh yg mau kita naikin tapi tra jadi pace.
Kurang lebih 30menitan di rest area ini dan kembali menelusuri balapan malam di pantura. Ane sehabis makan mata tak bisa diajak kompromi, mau duduk di depan udah full 5 orang. Hahahahaha. Alhasil tidur di bangku baris kedua itu dan sesekali bangun tapi ga tau nama daerahnya. Dan 1 hal yg paling diingat itu pas buka jalur. Ga tau di daerah mana ada cor – coran macamnya jadi driver Mas Bendol buka jalur, eh rupanya di depan mentok alhasil kita atrek lumayan jauh juga atreknya. Hahahaha.
28 Oktober 2018
Selamat ulang tahun buat om Mimin 1 aka Nanang.
Selamat hari Jadi yg ke 10 buat www.bismania.com
Selamat hari Sumpah Pemuda
Pukul 04.30 apa 05.30 finish di Jepara tempatnya om Valech Furniture. Sebelumnya sarapan dulu ke garasi Shantika, ada yg mau bersih2 karena abis touring semalam juga bisa di garasi shantika ini.
Beres – beres setelah sarapan yang kedua akhirnya viral Salam 2 bungkus di Jepara. Dmna ada yg sok malu – malu tapi mau sapa lagi kalo bukan om Jupe. Tak terasa waktu sdh pukul 9 lewat malah. Kita yang dari medan, teman2 yg dari Purwokerto, Solo juga udah pada gabung. Dari Jember, ada juga om Andhika yang sedang bertugas di Pekanbaru, Riau, lagi pulang ke Jogja datang bareng istri. Dan beberapa teman yang lain termasuk om Arfi Prayudha yang nyusul naik Shantika kalo ga salah.
09.00
Rapat Konsolidasi Bismania Indonesia dibuka oleh ketua panitia om Merza. Rombongan Medan masih blm merapat karena ada pesanan yang ditunggu dan sampai kami bergabung ke tempat rapat pesanan tersebut tak kunjung datang. Rapatnya sersan alias serius tapi santai. Dimulai dari mendengarkan masalah sebab musabab situs www.bismania.com tdk bisa diakses dan langkah2 apa yang diambil untuk antisipasinya dan salah satunya ialah pergantian sementara dari www.bismania.com ke www.bismania.id
Hal lain ialah terpilihnya om Suhardi Hasibuan sebagai Ketua Umum Bismania Indonesia periode 28 Oktober 2017 sampai dengan 28 Oktober 2019 atau menjabat selama 2 tahun. Sedikit cerita tentang terpilihnya Ketua Umum ini sungguh di luar prediksi. Jadi ceritanya kita nyalonin om Suhardi ga bakal mengira kalo suara (pemilihan melalui vote) bakal menang mutlak. Pas pencalonan nama, beliau sedang ke kamar mandi, yang berada di sebelah tempat rapat, sekembalinya dari kamar mandi udah langsung disuruh sampaikan visi dan misi aja. Hahahahaha. Mungkin berkat Tim Sukses nya kali ya. Wkwkwkkwkwk.
13.30
Selesai makan siang, dan memilih beberapa anggota lainnya kami dari medan pun siap-siap melanjutkan perjalanan ke Kudus atau Semarang dan lanjut Jogja lagi. Akhirnya naik bis unyil yg ¾ ke Semarang tariff 15ribu. Perjalanannya lumayan ditempuh selama 2 jam perjalanan kurang lebih, ditambah lagi panas di dalam karena kelas bumel semakin menambah cerita sore itu. Sementara itu teman2 yang lain juga ada yang langsung pulang ke Jember, seperti om Erwin yg naik Surya Bali, rekan2 yg tadi malam bareng dari Jakarta, ada yang balik naik Shantika ada juga yang naik Haryanto kalo tak silap. Namun sebelumnya mereka mengunjungi tempat wisata Bendungan di Semarang.
16.00
Setelah dua jam perjalanan kurang lebih, akhirnya turun di terminal Terboyo Semarang. Santai-santai sejenak sebelum melanjutkan perjalanan ke Sukun baru tembak ke Jogja. Ga sampe ke dalam terminal nya karena sampai lampu merah saja. Dan kabarnya saat ini terminal ini sdh tidak dipakai lagi dan kalo tidak selip sdh digantikan ke terminal lain. Lanjut jalan ke Sukun setelah minum2 di depan terminal naik patas Raharja sepertinya. Tiba di Sukun joss langsung naik Haryanto 1626 meski ada teman yang sedang bergejolak. Padahal panggilan alam ini sdh dari bis unyil tadi, tapi msh bisa ditahan dan pas giliran naik Haryanto malah ga jadi lagi. 45ribu yang dibayarkan per orang untuk sampai ke Jogja via Salatiga. Naik Haryanto juga meski Cuma jarak 3 jam saja. Hehehehe. Kondisi penumpang naik turun dan karena jg agak capek jadi TS dan teman2 tertidur sesekali terbangun hingga akhirnya jam 20.50 kami turun di lampu merah Giwangan..
20.50
Tiba di Giwangan, di lampu merah saja. Pesan taxi online. Terakhir ke Jogja 2013 kalo tak silap, yg mau kopdarnas Malang. Sembari menunggu taxi online nya datang, dan ternyata dia parkir di SPBU sebab satu dan lain hal, kami jg ngasih tau om Qarel, om Linus, om sapa ya dua lagi kmrn lupa. Hahahahahah. Dan setelah cek en ricek dpt lah hotel di Mataram 2.
Setelah check in, beres2 dan bersih bersih, cus wisata malam lagi bareng teman2 yg di Jogja. Kmna lagi kalo bkn ke Mariboto, eh Malioboro. Sebelumnya isi kampong tengah sekejap di angkringan, plus nyobain kopi joss yg katanya joss tapi ternyata ah sudahlah. Meski TS ga nyoba sih, dengar teman2 yg nyobain. Dan tak terasa malam pun semakin larut setelah jasana jasini di malioboro. Jam 01.00 kembali ke hotel buat istirahat sebab besok pagi mau tour Borobudur dan Prambanan.
Minggu, 29 Oktober 2018
06.00
TS baru bangun, karena biasa di Medan jam segini baru bangun, di Jogja udah jauh banget kesiangannya malah. Langsung cus ke kamar mandi karena janji sama om Bayu Maradhani (oia, kelupaan malamnya saat kumpul2 bareng nelpon om Bayu buat antarin kita keliling Jogja seharian sampai sore kita diantar ke terminal Kartosuro). Pulangnya naik apa ke Jakarta, penasaran kan…
Di saat semua serba mepet, karena salah satu peserta harus kerja di hari Senin keesokan harinya, jam 15.00 pun sdh harus di terminal Kartosuro, jadi di Borobudur nya singkat2 saja. Jam 07.00 check out langsung nuju ke Borobudur. TS pun baru kali ini ke Borobudur, katanya kalo ga ke tmpt yg prnh jadi salah 1 dari 7 keajaiban di dunia ini ga afdol. 2010 waktu BeDeBah naik Satu Nusa ga jadi ke Borobudur, Cuma sampai parkiran aja karena disuruh pulang, bus Satu Nusa nya mau bawa rombongan ke Meulaboh. Kami kmrn dari magelang rumah kru. Ceritanya kmrn ada di www.bismania.com itu. Tapi sayang, situs kebanggaan itu masih bobok panjang.
Ada sih hunting-hunting selama di perjalanan dari hotel menuju ke Borobudur nya meski hasilnya ntah cemana2. 1 jam setengah perjalanan kurang lebih via google maps. Tapi sblm ke sana singgah dulu di tempat oleh2 buat beli buah tangan pulang ke Medan.
Lepas beli oleh-oleh jam 9 kurang sikit aja kami tiba di Borobudur, icon nya Jogja padahal lokasinya kalo tak silap di Jawa Tengah. Koreksi bila salah. Cuaca cukup bersahabat dan bahkan sangat bersahabat. Matahari lumayan terik, padahal msh jam 9 pagi tapi udah macam jam 11 atau jam 12 aja. Ditambah lagi untuk mencapai ke candi harus menaiki anak tangga yg jumlahnya lumayah wih. Habis tenaga sarapan nasi goreng di hotel. Behahahahah.
Setelah dari Borobudur, tenaga nasi goreng juga padam, isi tenaga dulu. Akhirnya pilihan jatuh ke Jejamuran, Sleman. Dari nama nya sudah bisa dipastikan kalo menu utamanya Jamur. Maknyus lah pokoknya…
11.30
Tiba di Jejamuran, main ini makan jamur.
12.30
Selesai makan jamur, gas ke candi satu lagi yakni Prambanan, jam makin mepet mengingat jam 3 sore sdh harus sampai di Kartosuro, Surakarta balik ke Jakarta, Soetta, lanjut Medan Kuala Namu naik pesawat mengingat dan menimbang. Di Prambanan ini pun sekejap je paling Cuma sejaman lah di mari. Kalo candi ini TS sdh pernah berkunjung di 2010 juga pertama sekali. eh 2006 apa 2010 ya, pokoknya BDB naik Satu Nusa kala itu. 2010 macamnya. Behaahhahaha.
14.30
Tiba lah di ujung touring pulau Jawa kali ini. Saatnya balik ke Medan via Jakarta karena si Jupe Senin bakal kerja, macam dia aja yg kerja. Padahal semuanya kerja nya. Tapi ah sudahlah. Armada yg dipesan awalnya yg sedang naik daun di pantura kala itu, Sudiro Tungga Jaya aka STJ. Sampai di terminal langsung ke perwakilannya STJ tapi apa daya, ga jadi naik ini karena unitnya masih terjebak macet. Lupa nama daerahnya apa yg jelas dia dari daerah, bukan start awal dari Kartosuro. Cerita punya cerita tambah lagi harus jam 7 atau jam 8 pagi tiba di Kuala namu agar bisa masuk kerja, setelat2nya jam 9 pagi, artinya jam 5 sdh harus di Soetta, karena tiket pun blm diissued kala itu, mengingat situasi perjalanan nya yg blm bisa diprediksi. Akhirnya kami konfirmasi ke WINDIKA TRANS PARIWISATA aka om Win aka Papa Nizam aka om Andry supaya stay in trus kapan pun kami telpon untuk memastikan tiket pesawat kepulangan ke Kuala Namu.
Kembali cerita kek STJ, dan fix ga jadi naik. Jalan sana jalan sini akhirnya pilihan naik Agra mas. Double deck pula itu. Jauh2 ke jawa Cuma mau naik Double Deck padahal di lintas Medan – banda aceh, atau Medan – Pematang Siantar udah ada DD. Malah naik nya di Jawa untuk kali Pertama. Wkwkwkkwkwkwk.
15.00
Yang Medan, yang Medan naik naik…
Eh salah, yg Jakarta yg Jakarta naik.
Seats pun yg di dapat, 1 , 3, 5 dan 28. Terima kasih buat agen Agra di terminal ini yg sudah direpotin agar kami bisa dapat hotseats atau baris terdepan. Yg no 28 itu om Suhardi alias KetUm Bismania Indonesia periode 2017 – 2019.
Bus berangkat meninggalkan kartosuro dan om Bayu serta semua yg ada di terminal. Agra Mas yg di dapat kala tu BM089 yg dikenal emg joss di lintasan. Hari mulai beranjak, bus jalan santai. Masuk tol keluar tol masuk lagi kalo tak silap. Yg jelas ada masuk ke Tol Bawen lah.
Setelah beberapa jam perjalanan , bis tiba di Rest Area. Makan prasmanan di sini, oia sblmnya harga tiketnya kalo tak silap 220K plus service makan sekali, dan snack. Ada cerita sedikit di sini dmna om Ketum yg ga nendang katanya makan di sini akibat dijatah kali ya. Alhasil beliau beli POP M**IE sebagai tambahan. Katanya. Wkwkwkkwk. Cemana lah pula, kalo makan di Rumah Makan biasa di tempat driver jadi suka hati mau makannya. Hahahahhaha.
Lepas dari Rest Area nya Agra Mas ini, TS pun ga menikmati bioskop Pantura Race nya. Kenapa? Karena kita Indonesia. Eh koq ke situ ya. Karena kekenyangan mgkn ditambah lagi naik DeDeh iya kan. Sesekali TS tersadar lihat ke depan, DD nya lagi kejar2an dengan beberapa bis. Yang sempat TS rekam pas bis DD nya ngejar ALS. Hahahahaa. Ada Haryanto, Putera Mulya, Kramat Djati dan lain sebagainya.
Senin, 30 Oktober 2019
Si Jupe masih blm bisa tidur pulas sebab tiket pesawat blm diissued tadi kan, alhasil nyuruh om Papa Nizam stay in buat ngapakan tiketnya. Jam 1 dini hari kami tiba di sebuah SPBU tempat checkingnya bus Agra Mas ini. Awalnya ga nyangka kalo itu adalah checker. Pakaiannya biasa saja, naik ke bus trus jepret. Udah gitu aja. Abis itu turun lagi checkernya. Masih muda soalnya. Sebelumnya Lihat juga sih bagasi sampai dibuka. Sambil tetap jalin komunikasi dengan om Papa Nizam, di satu sisi komunikasi juga dengan om Adjie Syahriar selaku Wakil Ketua Umum dan yg siap ngantar kita ke Soetta pagi itu. bis nya masuk ke Pulo Gebang. Jadi disuruh di situ aja. Selepas pom bensin, lanjut lagi perjalanannya. Dan jam 03.00 kurang lbh kami tiba di Terminal Pulo Gebang.
03.00 tiba di Pulo gebang
Tak lama kemudian om Adjie dan om Den tiba di Terminal, langsung joss deh kami nya ke Bandara mengingat dan menimbang akhirnya om Adjie memutuskan joss. Akhirnya muncul lah Ertiga Joss. Jam 4 kurang kami tiba di Bandara Soetta. PP naik City Link jam 5 an ke Kuala Namu.
Dan jam 7 an tiba lah kami di Kuala Namu International Airport. Bisa masuk kerja juga om Jupe nya.
Inilah cerita kami dari Jepara, yang masih kurang puas sih sebenarnya karena mepet dan mendesak itu jadinya terburu buru. Padahal ada rencana mau tour dulu ke Merak atau kemana gitu kek. Dan yg lebih ngenes lagi kalo ternyata di kantor nya si Jupe itu si bos ga masuk. Kan jadi apa kali iya kan.

Sampai ketemu di Report Touring lainnya.
Salam bismania
Salam Medan Bisser.
Dadah
wassalam
Komunitas Penggemar Bis Sejagat Raya

Post Reply